Tips

Bagaimana Cara Mempersiapkan Wawancara? Lakukan Tips Ini

Jika kalian ingin menjadi kandidat pelamar kerja yang dipertimbangkan, maka kalian perlu melakukan persiapan yang sangat matang. Persiapan merupakan hal nomor satu yang akan membedakan kalian dari kandidat lainnya. Ingin lebih berkesan di mata perusahaan? Persiapkanlah lebih banyak hal. Jika kalian memiliki obsesi untuk mempersiapkan setiap aspek wawancara, kalian akan sangat siap untuk menjalaninya. Tak perlu dipertanyakan lagi, kalian harus memiliki cv yang benar-benar sempurna dan mencerminkan latar belakang kalian dengan baik. Jangan malu untuk mendapatkan bantuan dari profesional dari layanan seperti cvmaker.

Kalian perlu benar-benar memahami kenapa kalian melamar pekerjaan ini. Ya, kalian tentunya ingin memiliki pekerjaan agar dapat membiayai gaya hidup kalian. Tapi apa motivasi utama yang kalian miliki? Kenapa kalian memilih pekerjaan ini? Kenapa kalian merasa bersemangat untuk mendapatkan posisi tersebut? Bagaimana nilai-nilai yang kalian miliki sesuai dengan nilai-nilai yang dibutuhkan perusahaan untuk pekerjaan tersebut? Hal-hal tadi adalah pertanyaan yang mendalam dan jika kalian tahu jawabannya, maka kalian akan dapat mengerti bagaimana harus menjawab sebagian besar pertanyaan yang akan diajukan saat proses wawancara. Kalian akan memiliki gagasan yang lebih baik tentang kenapa kalian merupakan orang yang tepat untuk pekerjaan itu… dan tentunya hal itu memudahkan kalian dalam memberi tahu pihak perusahaan bahwa kalian adalah kandidat yang baik.

Pelajari semua yang kalian bisa terkait perusahaan yang ingin kalian masuki. Kalian memahami tentang tempat kalian akan bekerja bukan hanya agar terdengar cerdas dalam wawancara, namun juga agar kalian dapat mengetahui apakah tempat itu benar-benar tempat dimana kalian ingin bekerja. Meskipun ini bukan “karir” yang cocok untuk kalian, kemungkinan besar kalian akan tetap bekerja selama satu atau dua tahun. Setahun mungkin tidak terasa lama, tetapi cobalah bicara dengan siapa pun yang membenci pekerjaan mereka selama setahun penuh… dan mereka akan memberi tahu kalian bahwa satu tahun adalah waktu yang lama. Lihat apa yang dapat kalian temukan di perusahaan. Kalian pasti ingin tahu apa yang akan dihadapi selanjutnya.

Berkenalan dengan seseorang yang telah bekerja di sana. Karyawan dapat memberi kalian gambaran tentang seperti apa “suatu hari dalam hidup” dan dapat membantu kalian dalam menentukan apakah kalian ingin bekerja di tempat ini. Plus, jika kalian menyebutkan bahwa kalian telah mengenal karyawan di perusahaan tersebut selama wawancara maka kalian akan memberikan kesan sebagai seseorang yang serius dengan pekerjaan tersebut. Jika kalian tidak tahu harus mulai darimana, buka LinkedIn  atau Google dan lakukan penelusuran untuk orang-orang di perusahaan yang akan kalian masuki. Jika semuanya gagal, telepon mereka dan bicaralah dengan seseorang di departemen tempat kalian ingin bekerja. Tidaklah terlalu sulit untuk menemukan seseorang yang bersedia mengizinkan kalian mengajak mereka makan siang.

Baca Juga  5 Kunci Menjemput Kesuksesan di Semester Baru

Tunjukkan kepada mereka bahwa kalian telah mengenal budaya kerja di sana dan bahwa kalian merupakan orang yang tepat untuk pekerjaan tersebut. Pewawancara mencari kandidat yang memenuhi syarat dan orang-orang yang cocok dengan komunitas dan budaya kerja mereka. Mereka ingin dapat mempercayai kalian, jadi tunjukkan kepada mereka bahwa kalian memiliki nilai-nilai yang sesuai dengan kelompok mereka. (Catatan tambahan: jika kalian benar-benar merasa tidak cocok dan tidak cocok dengan orang yang kalian ajak bicara, mungkin perlu dipertimbangkan lagi apa kalian benar-benar ingin bekerja di sana. Tidak ada gunanya menghabiskan waktu dengan orang yang tidak kalian sukai.)

Gambarkan kandidat yang ideal. Setelah kalian mengetahui lebih banyak terkait perusahaan tersebut, luangkan waktu untuk menuliskan deskripsi lengkap tentang kandidat yang ideal. Cobalah untuk benar-benar objektif tentang hal tersebut. Apa yang diinginkan perusahaan? Lihat berbagai hal dari sudut pandang mereka. Jika kalian menjadi pihak perusahaan, akan seperti apa calon yang sempurna itu?

Sesuaikan pengalaman kalian. Setelah kalian memahami apa yang dicari perusahaan dan seperti apa calon yang ideal, kalian dapat menyusun ulang pengalaman kalian untuk dapat memenuhi harapan tersebut. Misalnya, jika deskripsi pekerjaan membutuhkan “kemampuan yang terbukti untuk memotivasi orang lain,” maka pada dasarnya mereka menginginkan “keterampilan kepemimpinan yang efektif” … tetapi salah satu kalimat tersebut mungkin lebih cocok dengan latar belakang kalian daripada kalimat lainnya. Luangkan waktu untuk memikirkan tentang kalimat alternatif dan bagaimana kalian dapat menyesuaikan keahlian yang kalian miliki agar sesuai dengan kualifikasi yang diinginkan.

Buat daftar “Hal yang dapat saya lakukan”. Jika kalian dapat meyakinkan perusahaan bahwa kalian dapat menangani pekerjaan tersebut, maka kalian akan memiliki peluang yang lebih besar untuk mendapatkan pekerjaan tersebut. Cetak daftar keterampilan dan pengalaman yang dibutuhkan yang menyertai pekerjaan tersebut. Di samping setiap item, tulis pengalaman relevan yang kalian miliki. Tidak perlu pengalaman yang sempurna… hanya pengalaman yang membuktikan bahwa kalian dapat menangani tugas tersebut. Hal ini juga merupakan tempat yang baik untuk mencari cerita dari kehidupan pribadi kalian atau pekerjaan sebelumnya yang cocok dengan daftar “Hal yang dapat saya lakukan”. Ini cara yang bagus untuk menjaga cerita kalian agar tetap relevan dengan posisinya. Manajer perusahaan ingin melakukan panggilan yang baik karena reputasi mereka dipertaruhkan. Kalian perlu mengurangi kekhawatiran mereka dan menunjukkan kepada mereka bahwa kalian dapat menangani posisi tersebut.

Baca Juga  Tips Untuk Mahasiswa Yang Banyak Ikuti Organisasi

Buat dan dapatkan reputasi online kalian. Setiap orang yang melalui proses wawancara kerja akan dicari namanya. Kalian tidak perlu menjadi bintang internet, tetapi memiliki kehadiran online yang membuat perekrut merasa nyaman adalah ide yang bagus. Kalian harus merasa nyaman meminta manajer perusahaan membaca tweet kalian dan menjelajahi gambar Facebook kalian atau kalian perlu menyesuaikan pengaturan privasi sehingga dapat menyembunyikan beberapa informasi yang kalian tidak ingin pihak perusahaan mengetahuinya. Beberapa orang memberikan banyak nilai melalui media sosial, jadi mungkin mereka ingin mempekerjakan manajer untuk melihat hal tersebut. Tidak masalah metode mana yang kalian pilih, tetapi pastikan itu adalah keputusan yang disengaja. Ini adalah salah satu area proses pekerjaan yang sebenarnya berada di bawah kendali kalian, jadi terdengar konyol jika kalian lepas tangan begitu saja.

Jika kalian tahu siapa yang akan mewawancarai kalian, maka cari mereka secara online. Kalian dapat membalik skenario di atas dan mencari pewawancara yang akan mewawancarai kalian juga. Tentu saja kalian jangan mencari hal-hal yang tidak berguna, yang harus kalian cari adalah bukti bahwa kalian orang yang tepat untuk perusahaan, untuk bidang minat yang sama dan untuk mencari pertanyaan yang mungkin dapat kalian tanyakan kepada pewawancara.

Tentukan siapa orang yang paling tepat yang bisa kalian daftarkan sebagai referensi. Kemudian, beri tahu mereka bahwa kalian akan mencantumkan nama mereka. Penting untuk memberi referensi sebelumnya. Jika kalian merasa tidak nyaman memberi tahu seseorang bahwa kalian mencantumkan nama mereka, lalu apa yang membuat kalian berpikir bahwa dia akan menjadi orang yang baik untuk merekomendasikan kalian?

Lakukan sebanyak mungkin latihan wawancara yang dapat kalian lakukan. Hal ini mungkin bukanlah hal yang menyenangkan – dan bahkan mungkin terasa lebih canggung daripada wawancara yang sebenarnya – tetapi melakukan latihan wawancara dengan teman, keluarga atau orang lain adalah bagian yang penting. Kalian membutuhkan saran bukan hanya pada jawaban kalian, tetapi juga pada bahasa tubuh, nada suara dan pendekatan yang kalian gunakan. Kalian tidak akan pernah tahu bagaimana jawaban kalian perlu diubah kecuali jika kalian menyampaikannya beberapa kali.

Rancang poin-poin untuk setiap pertanyaan, bukan skrip lengkap. Kalian pasti merasa ingin menuliskan jawaban untuk pertanyaan sulit sebelumnya karena kata-kata tertulis memaksa kalian untuk menjernihkan pikiran kalian. Namun sebenarnya kalian hanya perlu mengetahui poin utama atau cerita utama yang ingin kalian jelaskan untuk setiap pertanyaan… Kalian tidak perlu menghafal semuanya kata demi kata.

admin

UNY COMMUNITY - Komunitas Mahasiswa dan Alumni UNY - kirim artikel menarik kalian ke redaksi@unycommunity.com, syarat dan ketentuan baca  Disini 

Related Articles

Back to top button
Close
X