Pendakian Lawu 3.265 Mdpl | UNY COMMUNITY
Friday , 19 October 2018
Home / Pendakian Gunung / Pendakian Lawu 3.265 Mdpl

Pendakian Lawu 3.265 Mdpl

CIMG4245

Pendakian Lawu 3.265 Mdpl | Awalnya saya sama sekali tidak berniat ikut mendaki dengan rombongan mereka, bukan berarti saya tidak ingin naik gunung. Alasannya saya tidak mengenal teman-teman yang akan mendaki bersama saya, saya juga tidak berani bila berpegian jauh naik motor sendirian, well entah itu alasan yang berbobot atau tidak, tapi itu kenyataannya. Sebenarnya kalau saya mau, saya bisa berkenalan dengan mereka saat TM. Karena hati saya sedang gundah gulana, diterjang berbagai macam alasan yang bergemuruh bagaikan badai di pikiran saya, akhirnya saya memutuskan untuk tidak berangkat TM pada hari Kamis, tanggal 13 Maret 2014, sore pukul 16.00 WIB. Sepertinya memang seperti itu seharusnya terjadi.

Jumat malam saat saya sedang berada di Pantai Parangtritis, pikiran saya tiba-tiba berubah lagi, pada awalnya saya yang yakin tidak ikut dalam pendakian gunung kali ini, tiba-tiba tergeser dengan emosi kesepian saya. Heehee.. (Adam..mana..Adam, aku di sini :D).

Otak saya bekerja bekerja begitu keras, untuk memutuskan hal yang begitu penting, saya paksa otak saya untuk berpikir, banyak pertimbangan untuk berangkat atau tidak  berangkat, salah satu nya kondisi fisik saya yang memang sedang tidak stabil (kurang istirahat). Agenda di Parangtritis memang menguras tenaga dan pikiran, walaupun saya tidak melakukan apapun, untuk sekadar tidur nyenyak pukul 1.00 dini hari rasanya kurang nyaman tidak seperti di kasur sendiri. Disaat teman-teman saya sibuk mengurus acara, saya dan salah satu teman saya bertugas menjaga basecamp. Tugasnya cukup sederhana, kami hanya disuruh menunggui. Kalian tahu apa yang kami lakukan? Yaaappp.. benar sekali, kami berdua tidur menghimpun tenaga untuk digunakan keesokan harinya.

Subuh, Kami berdua meninggalkan Pantai Parangtritis. Teman saya ada acara observasi sekolah sehingga dia ijin meninggalkan acara, kalau saya “kalian tahu sendiri kan?”Kami berdua sampai di Jogja pukul 7.00 pagi. Saya sama sekali belum menyiapkan apapun untuk mendaki keangkuhan Gunung Lawu. Kegiatan pertama yang saya lakukan adalah kegiatan fisik yang sangat berpengaruh bagi daya tahan tubuh saya saat mendaki yaitu, TIDUR hahahahhaaa . . .jujur saat itu saya masih sangat mengantuk. Saya bangun pukul 8.00 dilanjutkan dengan aktivitas selanjutnya yaitu belanja dan pergi ketempat penyewaan untuk pendakian.

Huahhh pagi itu rasanya sunguh Amazing luar biasa. Oo iya saya belum memperkenalkan teman-teman saya ya? Sabar, masih belum saatnya, sebentar lagi :*

Ting.. tong.. ting.. tong.. alarm HP saya berbunyi (sesungguhnya tidak hee) menunjukkan pukul 10.00, saya langsung menghubungi Ketua suku Awan melalui pesan singkat super cepat. Kata Pak Awan “teman-teman lain sudah pada menunggu.”

Baca Juga  Video Pendakian Gunung Sindoro 3.153 Mdpl

Waduhhh hati saya langsung berdebar-debar, duh salah ya, maksud saya jantung. Saya berpikir alien-alien macam apa yang akan saya temui sebagai teman mendaki saya. Apakah mungkin saya sendiri alien bagi mereka, Gaswatt kalau begitu… Tarik nafas, tahan, buang.. huuhh

Odong-odong merah sudah saya hidupkan, mari kita pemanasan terlebih dahulu, huha-huha-huha. Oke pemanasan selesai, melaju ke medan pertempuran *eh.. maksud saya meluncur dengan kecepatan standar ke Rektorat cuussss..

——-S         l        o        w                 m      o      t      i     o      n   ———

Seperti di film-film adegan diperlambat dengan tenang. Saat odong-odong merah saya berhenti, dan semua pasang mata para alien memandangi saya. Saya dengan sangat anggun dan berhati-hati membuka helm dan efek angin sepoi-sepoi menerpa kerudung merah jambu saya, membuat suasana seakan sempurna. Senyum saya merekah kepada mereka, berusaha membuat kesan pertama begitu elegan dan tajam wuessss, dengan penampilan saya yang lumayan lah, walau pake training dan make-up seadanya. Pokonya saya sudah berusaha. Seeeetttt waktu kembali normal

Saya terkejut ternyata teman dari satu suku juga ikut Zizi namanya, beruntung sekali saya menemukan oase ditengah panasnya kesendirian. Setelah itu saya mulai berkenalan dengan para alien-alien itu.  Ada alien perempuan lagi rupanya namanya mbak Hanum, saya langsung bisa akrab dengan mbak Hanum, mbak Hanum orangnya rame dan enak buat diajak ngobrol  “kalo aku si yes”*eh looo.

Untuk beberapa saat, mata saya langsung jelalatan, saya melihat beberapa alien yang berbeda jenis di sini. Huaawwww kesan pertama saya. Saya mulai berkenalan dengan mereka, ada yang namanya alien Awan (Ketua suku dari planetUNY Community), Alien Wawan (abang Kalimantan singgah di Jawa), Alien Anggun (mas yang sangat anggun saat berbicara, teman motornya Zizi), Alien Okti (Mang Okti yang super ngebut, kocak), Alien Han(Ome Han yang tetap semangat), yang satunya lagi alien Clana Pendek (mas yang pake clana pendek, sampai sekarang saya masih belum tahu nama anda huhuhu sedihnya, tapi masnya seneng senyum).

Baca Juga  Pendakian Sumbing 3.371 Mdpl

Jam sudah menunjukan pukul 11 kurang, saya dan teman-teman belum juga berangkat, ternyata masih ada satu alien lagi yang ditunggu, ternyata BUUUMMM. Alien Indah dari suku yang sejenis dengan saya datang. Wkwkwkwkwkkk dunia memang benar-benar sebesar Rektorat.

Pukul 11.00 Perjalanan dimulai dari Rektorat UNY menuju tempat wisata di Jawa Timur Cemorosewu. Sebelum sampai di tempat tujuan, saya dan teman-teman singgah sebentar untuk mengisi kekosongan rongga di dalam perut alias makan di daerah Karanganyar, Jawa Tengah. Sesampainya di sana tenyata cuaca tidak mendukung untuk pendakian. Hujan lebat dan kabut mengguyur jalan setapak yang akan saya dan meraka lewati. Akhirnya saat sang Hujan sudah mulai berhenti gelisah saya dan teman-teman mulai mendaki diawali dengan berdoa dan pemanasan terlebih dahulu. Eehhh.. ada yang ketinggalan ada satu alien lagi yang terlupa, namanya alien Emma (sang pengabadi moment, Fotografer kita ).

1924690_725466764152891_277081208_n
Gerbang Masuk Lawu Via Cemoro Sewu

Saya dan teman-teman benar-benar mirip alien dengan jas hujan yang beraneka ragam dan beraneka warna, yang menyatu dengan tubuh kami masing-masing. Langkah pertama saya awali dengan bismillah, mantapkan langkah menelusuri tangga-tangga ajaib yang tebuat dari tumpukan batu. Satu jam terlewati, kaki kami yang banyak bergerak, mendapati catatan akan indahnya anak tangga yang diciptakan Sang PENCIPTA, tangan kami yang menjangkau pegangan untuk menjaga keseimbangan dan untuk menggengam erat tangan saudara kami, mata kami yang saling menguatkan dan berbicara melalui kerlipan bahwa “Kita Bisa Kawan”, hati kami yang selalu terhubung untuk saling mencintai dan mengucap tasbih akan kebesaran-Mu Tuhan.

Hujan, kabut, batu, tanah, tumbuhan, dan hewan. Saya dan teman-teman mulai terbiasa dengan itu semua. Dari awal berangkat pada hari Sabtu sekitar pukul 16.30 kami sudah ditemani dengan hujan, sehingga kami semua sudah cukup merasa akrab dengan keadaan di sini. Dingin itu pasti, medan yang tak mudah itu jelas, dengan ketinggian 3265 Mdpl memang. Tapi saya dan teman-teman menikmati tantangan ini.

Selangkah demi selangkah terlewati, tanjakan dan tangga-tangga ajaib mulai kami makan. Dengan kesabaran saya dan teman-teman sampai di pos pertama. Lelah sangat, sebelum sampai di pos pertama ada banyak pos-pos kecil yang kami sah kan dengan nama ”Anak-Anak Pos Satu” yeeee…. Perjalan masih berlanjut, hujanpun masih setia menemani langkah kokoh kami. Saya mulai mengeluh, mengapa jarak antara pos pertama dan kedua sangat jauh, tapi memang begitu keadaannya. Jarak pos terjauh adalah pos pertama menuju pos kedua. Untuk mengusir ketenangan dalam perjalanan, kadang kami mengobrol hal yang tidak penting. Tapi menurut saya hal yang tidak penting itu justru menjadi penting untuk membuat hangatnya kebersamaan.

Baca Juga  Pendakian Sindoro 3.153 Mdpl
524544_725467740819460_1852426176_n
Break , Break, break
1975244_725467884152779_786623227_n
POS 2 Lawu

Pos demi pos telah terlewati dengan teguhnya niat kami mencampai puncak. Pos terakhir adalah pos lima, kami bagian yang rombongan awal memutuskan unuk melanjutkan perjalanan menuju puncak dan membuat tenda di puncak. Anggota badan mulai kelelahan tapi semangat dari hati kami tak padam hanya kerena hujan. Terus maju, pantang mundur, kami regu awal hanya berbekal peta dan belum pernah ada yang mendaki Gunung Lawu, dengan berbekal peta, kepercayaan, dan kesabaran, kami menelusuri jalan yang agak berbeda dengan pos-pos sebelumnya. Kami sempat ragu apakah jalan yang kami lewati itu benar atau salah. Tapi kami terus mencoba. Hingga matahari mulai siap menyapa kami. Pukul 4.00 pagi kami rombongan awal sampai di puncak. Alhamdulillah.

Kami membuat tenda seadanya karena kondisi fisik kami bisa dibilang lemah. Berjalan hampir 12 jam di selingi dengan istirahat. Beberapa saat kemudian teman-teman kami di belakang mulai berdatangan. Saya yang baru bangun tidur, ternyata disebelah saya sudah ada Zizi dan mbak Indah, akhirnya kalian sampai juga. Mumumumu :*

Kami foto bersama-sama di puncak Lawu, Kelelahan kami mulai pudar dengan adanya pemandangan yang terbentang sejauh mata melihat. Rasa dingin kami mulai menghilang dengan adanya serbuk-serbuk ajaib matahari yang melumuri tubuh kami.

1511076_725468677486033_424588668_n
Puncak Lawu
CIMG4245
Foto Keluarga UC

Awalnya kami yang tidak saling mengenal dipertemukan dalam satu situasi. Disini tidak ada lagi saya dan mereka, yang ada hanya kami.

Kami sang alien pengembara alam.

 Saya belajar arti pengorbanan, saya belajar arti keikhlasan, belajar arti perjuangan, kesungguhan, dan persahabatan yang di mulai dari Lawu.

Love you semua, entah agenda apa lagi yang akan kita lewati bersama. Masa depan masih misteri, jagalah dan hargailah yang ada sekarang. Itu bisa membantu untuk mempertemukan kita kedepannya. Sahabat-sabahat alienku, aku juga termasuk dari kalian.

UNY COMMUNITY :*

About Ulfa Aulia

Mahasiswi PBSI UNY

Check Also

Pakaian mahasiswa PPL vs Pakaian Guru

PPL melatih mahasiswa untuk menjadi seorang guru bahkan sebelum menjalankan tugas PPL. Mahasiswa menjalani mikro …