OpiniPojok #UNYu

Move On dari Jogja? Ohmennn…

“Terhanyut aku akan nostalgia

Saat kita sering luangkan waktu

Nikmati bersama suasana Jogja.”

tagline-logo-jogja-istimewa

Lirik yang familiar, ya gaes. Yes, Jogja. Kota istimewa, berhati nyaman, dan segudang romantika menawan lainnya tersebut di kota ini. Kalo udah begitu, pasti berat ya gaes, buat move on dari Jogja? Kenapa tuh coba? Simak deh ya alasan-alasan berikut ini

1. Terlalu Nyaman Bersandar di Sudut Romantis

Pak Anis Baswedan yang sekarang jadi Menteri Pendidikan itu pernah bikin pernyataan cerdas gaes, bahwa “Setiap sudut Jogja itu romantis”. Kebayang kan ya, hidup di zona nyaman romantis. Kamu bakal menikmati hidup penuh bahagia meskipun masalah kadang datang tak diundang. Ya, gimana lagi coba? Udah terlalu nyaman bersandar di sudut romantis si..

2. Sumringahnya Masyarakat Jogja

Pasti tau kan betapa ramahnya masyarakat Jogja. Saat kamu kebingungan melangkah ke suatu tempat di Jogja dan bertanya, dijamin deh gak bakal disesatkan. Masyarakat Jogja akan sangat senang menjelaskan dengan kesumringahan aura polos menawan mereka, gaes. Buat para jomblo, siap-siap jatuh cinta pada pandangan pertama deh ya saat liat senyum mbak-mbak atau mas-mas Jogja. Sering-sering kesasar juga boleh tuh. Ha..ha..ha..

3. Mahasiswa, Sederhana, dan Bersahaja

Agaknya udah jadi hal yang lumrah buat para pelajar SMA jika berkeinginan melanjutkan kuliah di Jogja. Kota pelajar, si. Yes. Berbagai mahasiswa dari Sabang sampai Merauke tumpah ruah di sini. Banyak universitas kenamaan yang menjadi tujuan favorit para cendekia bangsa. Selain cerdas, mahasiswa Jogja juga sederhana dan bersahaja lho, gaes. Kebanyakan dari mereka mengutamakan kemampuan diri di kota pelajar ini. Aktualisasi diri di tengah persaingan global emang diperlukan banget, gaes untuk menghadapi kenyataan hidup di masa mendatang. Hidup Mahasiswa Jogja!

Baca Juga  Perjuangan Nisa Meraih Beasiswa Telah Sampai pada Titik Penghabisan

 4. Eksotisme Jogja di Malam Hari

Masih berbau romantis nih, gaes. Menikmati keagungan Tuhan di malam hari di Jogja, emang bikin hidup jadi lebih berwarna ya, gaes. Ada banyak tempat di Jogja yang bisa jadi tujuan para pelancong malam. Mau tau apa aja? Nih deh deskripsinya. 0 KM yang berada gak jauh dari Malioboro, sering jadi tujuan pelancong malam buat menikmati keramahan malam di Jogja. Di sana sering ada event-event budaya, hingar-bingar pedagang barang-barang unik, bahkan setan-setanan juga ada lho, gaes. Ada juga bukit bintang yang lokasinya hampir nyerempet Gunung Kidul. Dari ketinggian, kita bisa senyum-senyum sendiri liat miniatur Kota Jogja melalui lampu-lampu yang persis bintang. Alkid atau Alun-alun Kidul juga gak kalah seru, gaes. Pasti ngerti kan mitos pohon beringin? Nah itu serunya, gaes. Iseng muterin pohon beringin itu juga gak dilarang negara kok, ha..ha.. Oh, ya. Altar atau Alun-alun Utara yang letaknya gak jauh dari Alkid juga bisa dibilang eksotis lho, gaes. Cos, perayaan sekaten, konser mini, dan sederet hiburan rakyat lainnya juga kerap ditemui di sini. Ngiler? Njogja deh makanya, ha..ha..

 5. Angkringan Merakyat

Istilah angkringan cuma ada di Jogja, gaes. Berbagai makanan dan minuman sederhana seperti nasi kucing, sate usus dan jeroan, susu jahe, dan kawan-kawannya itu tersaji merakyat, lho gaes. Maksudnya, itu semua dijual dengan harga yang ramah kantong, gaes. Cocok banget, tuh buat kalangan mahasiswa waktu tanggal tua..ha..ha.. Hampir di setiap sudut Jogja selalu ada angkringan, lho, gaes. Beberapa angkringan ternama di Jogja yang menang suasana juga ada, seperti Angkringan Wijilan dan Angkringan KR. Angkringan biasanya ramai dikunjungi pada malam hari. Kebayang, kan serunya ngumpul sama temen-temen di angkringan buat lepasin penat?

Baca Juga  Hai Mahasiswa, 12 Part Time Berikut Wajib Kamu Coba Untuk Memantik Potensi Mandirimu

 6. Pesona Pantai Gunung Kidul

Yang suka mantai, perlu tau nih kalo di Jogja juga punya seabreg pantai yang amazing banget. Yups, Pantai Gunung Kidul. Banyak pantai yang bisa dijelajahi di sini. Sebagian pantai memang sudah terkelola dengan baik, namun masih banyak juga, lho gaes pantai yang keberadaannya harus menempuh perjalanan berdarah-darah dulu..ha..ha.. Konon, pantai yang tidak banyak diketahui masyarakat dan umumnya akses jalanpun susah, malah memiliki keeksotisan makin menawan, gaes. Pasir putih kecoklatan yang lembut, batu karang yang setia dihantam ombak, dan kepolosan sepoi angin yang berhembus, pasti bikin kamu mlongo.

 7. Jogja, Jogja, Jogja

Slogan tersebut agaknya pas banget deh ya buat para pendatang yang sempat mengukir kenangan di Jogja. Kenyamanan yang begitu terpahat emang susah si bikin kita beranjak. Dan pastinya udah banyak banget cerita bahwa mayoritas pendatang akan mengusahakan diri untuk stay di Jogja, alias jadi masyarakat Jogja asli gitu. Jogja, Jogja, Jogja is the best!

 Masih mau move on dari Jogja? Ohmenn…

Dy Zhisastra

Saya menyayangi mereka yang menyayangi saya | Pegiat Sastra Universitas Negeri Yogyakarta

Related Articles

Back to top button
Close
X